November

  • 0
Mau cerita soal november kali ini, november paling “blaster” dah rasanya. Banyak hal yang udah tak laluin sampek saya nulis ini. Sedikit pengalaman berharga saya dapatkan pada november kali ini, bolehlah kalo saya sebut ini november paling indah, paling gokil paling gila, dan paling..paling…lainnya.

Kita Masih dan akan tetap satu kawan!!
Pemilihan ketua osis tanggal 4 November lalu yang buat hidup ini hampir nga’ ketata, bukan soal karena ambisi buat jadi ketua kawan. Namun, rasa malu dan tantangan bagi saya berdiri di depan 800 hidung anak Man 3 Malang. Jadinya kan naluri normal manusia -nga’ mau kelihatan jelek,dan memalukan- hal itu juga yang terjadi pada saya. Beberapa hari sebelum hari H kepikiran terus wes poko’e di otak, gimana poko’nya saya nda’ terlihat memalukan. Itu saja cukup!! Tidak lebih.

Pelajaran Sekolah?nda’ sempat dah kepikir.biar sana lepas nanti kan bisa nysul atau remidi hehehe. Yang penting bagaimana untuk hari kamis tanggal 4 tersebut.

Visi Misi? Apa itu? Suruh nyiapin visi misi untuk orasi!! yang mana saya tidak mengetahui apa itu visi dan apa itu misi kawan. Terbesit sejenak buat nyamain visi misi saya ini dengan visi misi Man 3 Malang yang jelas-jelas di ukir didepan ruang guru –tapi ya gak mungkin lah, udah banyak yang tahu-, Atau pun resiko lainnya yang ekstrem bisa dikeluarin dari sekolah gara-gara niru hak cipta orang lain.-hah cuman hayalan-

Persiapan untuk hal ini yang buat otak udah nda’ pindah ke dengkul saya lagi akan tetapi udah mulai berangsur-angsur turun mau gantiin tempatnya mata kaki saya.

Jedier, pada waktu hari H bingung sudah, sekali lagi ini bukan masalah ambisi namun masalah harga diri, hehehe.


Jujur saya adalah yang tertampan diantara ke-3 kandidat yang ada, yang jelas itu karena hanya saya cowok yang ada dari ke tiga kandidat. Kandidat pertama saya, kedua mmbak cantik dahlia, ketiga orang aneh aji nur afifah alias apik.
Yuda Anadarp
Dahlia arikha
Aji nur afifah alias Apik

******
Adem panas, bingung, kacau wes poko’nya setelah saya selesai ngejalani sesi orasi dan tanya jawab. Nda’ tau mau ngomong apa…hanya kepikiran apakah yang saya omongkan waktu orasi tadi tidak memalukan? Sekali lagi kembali kepada urusan harga diri hehe….

But, everything is enough saya dapat ngejalaninnya, ya semua berkat teman-teman, buat Apik, Dass, Fia anak AGAPATIG, anak 11 IPA semua wes poko’nya. Saya menjadi diri sendiri pada waktu itu, dan saya puas tidak menjadi seorang pengecut!!!

Jujur saya itu pengecut, saya tidak berani menjalani sesuatu tanpa bantuan orang lain. Kadang saya lebih enjoy jika berjalan dibelakang seseorang untuk menutupi kebodohan, ke bobrokan diri saya!! Begitulah saya.

Posting Komentar

AddThis Smart Layers

Back to Top